Pengertian Pendidikan: Menurut Para Ahli, Umum, Sejarah, Tujuan, Dan Jenisnya

Pengertian pendidikan. Pendidikan adalah kebutuhan pokok setiap individu. Oleh karena begitu pentingnya pendidikan, pemerintah mewajibkan pendidikan setidaknya selama 9 tahun dan disarankan lebih dari itu. Sekilas, kita bisa membedakan bagaimana cara bersikap dan cara berpikir antara mereka yang berpendidikan dan yang tidak tuntas dari segi pendidikannya. Pada kesempatan kali ini, kita akan membahas pengertian pendidikan, apa saja tujuan pendidikan, apa saja fungsinya dan termasuk juga jenis pendidikan yang ada.

Pengertian Pendidikan

Secara umum, yang dimaksud dengan pendidikan adalah mengikuti kegiatan proses pembelajaran untuk memperoleh pengetahuan dan keterampilan. Peserta didik sekaligus mengikuti kebiasaan dari sekumpulan besar manusia dari satu generasi ke generasi yang lain dengan melalui proses pengajaran oleh guru, pelatihan dan juga penelitian.

Adapun definisi lain dari pendidikan adalah usaha yang disengaja dan dilakukan secara sistematis agar suasana belajar kondusif sehingga para peserta didik bisa mengembangkan bakat dan kemampuan dirinya dengan lebih maksimal lagi. Dengan mengikuti pendidikan yang sudah ditempuh, harapannya para peserta didik mampu memiliki akhlak yang mulia, berkepribadian luhur, tinggi kemampuan spiritualitasnya, memiliki kecerdasan yang luar biasa dan juga mempunyai keterampilan yang nantinya berguna bagi dirinya sendiri dan juga bagi masyarakat sekitar.

Pengertian Pendidikan Secara Etimologis

Kata pendidikan di dalam bahasa inggris disebut dengan kata education. Dari segi etimologinya, kata education berakar dari bahasa latin Eductum yang tersusun dari dua kata, yaitu E yang berarti perkembangan “sesuatu” yang berasal dari dalam ke luar, dan Duco yang “sesuatu” yang sedang berkembang. Sesuatu itu tentunya adalah sesuatu yang positif. Dari definisi tersebut, pendidikan berarti kemampuan diri sendiri dan juga kekuatan individu yang dikembangkan menuju arah yang lebih baik lagi.

Singkatnya, definisi pendidikan merupakan proses pembelajaran yang dilakukan kepada peserta didik supaya yang bersangkutan memiliki pengertian dan pemahaman yang baik mengenai sesuatu dan nantinya tumbuh menjadi pribadi yang gemar berpikir kritis dan menjadi lebih baik lagi, baik itu dari segi afektif, kognitif maupun psikomotoriknya.

definisi pendidikan
pengertian pendidikan

Pengertian Pendidikan Menurut Para Ahli

Definisi pendidikan sesungguhnya relatif, sebab setiap orang memiliki pengertian subjektif tentang pendidikan berdasarkan sudut pandang dan luas wawasan yang dimilikinya. Untuk lebih mengenal makna pendidikan, berikut ini adalah beberapa pengertian pendidikan berdasarkan pendapat paha ahli, penulis buku, cendikiawan dan tokoh dunia yang memiliki peranan khusus di dunia pendidikan.

1. Pengertian Pendidikan Menurut Ahli Dunia

  1. Prof. Dr. John Dewey. Pendidikan adalah suatu proses pengalaman. Karena kehidupan merupakan pertumbuhan, maka pendidikan berarti membantu pertumbuhan batin manusia tanpa dibatasi oleh usia. Proses pertumbuhan adalah proses penyesuaian pada setiap fase dan menambah kecakapan dalam perkembangan seseorang melalui pendidikan.
  2. M.J. Langeveld. Pengertian pendidikan merupakan upaya dalam membimbing manusia yang belum dewasa kearah kedewasaan. Pendidikan adalah suatu usaha dalam menolong anak untuk melakukan tugas-tugas hidupnya, agar mandiri dan bertanggung jawab secara susila. Pendidikan juga diartikan sebagai usaha untuk mencapai penentuan diri dan tanggung jawab.
  3. Prof. Herman H. Horn. Beliau berpendapat bahwa pendidikan adalah suatu proses dari penyesuaian lebih tinggi bagi makhluk yang telah berkembang secara fisik dan mental yang bebas dan sadar kepada Tuhan seperti termanifestasikan dalam alam sekitar, intelektual, emosional dan kemauan dari manusia.
  4. Stella van Petten Henderson. Pendidikan yaitu suatu kombinasai dari pertumbuhan dan perkembangan insani dengan warisan sosial.
  5. Kohnstamm dan Gunning. Pengertian pendidikan merupakan suatu pembentukan hati nurani manusia, yakni pendidikan ialah suatu proses pembentukan dan penentuan diri secara etis yang sesuai dengan hati nurani.
  6. Horne. Menyatakan bahwa pendidikan adalah proses yang dilakukan secara terus menerus dari penyesuaian yang lebih tinggi bagi manusia yang telah berkembang secara fisik dan mentalnya.
  7. Frederick J. Mc Donald. Mengemukakan pendapatnya bahwa pendidikan ialah suatu proses yang arah tujuannya adalah merubah tabiat manusia atau peserta didik.
  8. Carter V. Good. Mengartikan pendidikan sebagai suatu proses perkembangan kecakapan seseorang dalam bentuk sikap dan prilaku yang berlaku dalam masyarakat. Proses dimana seseorang dipengaruhi oleh lingkungan yang terpimpin khususnya didalam lingkungan sekolah sehingga dapat mencapai kecakapan sosial dan dapat mengembangkan kepribadiannya.
  9. Abdullah Ibnu Al-Muqafah. Pendidikan adalah kebutuhan untuk mendapatkan sesuatu yang akan menguatkan dan mencapai peradapan yang tinggi atau kesempurnaan yang merupakan santapan akan serta rohaninya
  10. Plato. Pendidikan adalah sesuatu yang dapat membantu perkembangan individu dari jasmani dan akal dengan sesuatu yang dapat memungkinkan tercapainya sebuah kesempurnaan
  11. Mary McLeod Bethune. Pendidikan dalam arti sempit adalah suatu perbuatan atau proses untuk memperoleh sebuah pengetahuan.
  12. Edgar Dale. Pendidikan adalah suatu usaha yang dilakukan dengan sadar oleh keluarga, masyarakat atau pemerintah melalui bimbingan, pengajaran, pembelajaran dan pelatihan yang berlangsung, baik dilakukan disekolah maupu diluar sekolah sepanjang hidup untuk mempersiapkan peseta didik agar dapat menjalankan perannya dalam lingkungan untuk masa yang akan datang.
  13. Thedore Brameld. Pendidikan adalah suatu proses yang lebih luas dari pada proses berlangsungnya dalam sekolah. Pendidikan adalah suatu kegiatan sosial yang memungkinkan masyarakat tetap ada dan terus berkembang.
  14. An-Nahlawi. Pendidikan dalam bahsa Arab adalah tarbiyah, arti tarbiyah atau pendidikan ialah segala usaha dalam megurus, mengatur dan memperbaiki segala sesuatu atau potensi yang sudah ada dari lahir agar tumbuh dan berkembang menjadi lebih dewasa.
  15. Ibnu Sina. Pendidikan atau pembelajaran berkaitan dengan seluruh aspek yang ada pada diri manusia, mulai dari fisik, mental ataupun moral. Pendidikan dilarang mengabaikan perkembangan fisik dan apapun yang memiliki pengaruh terhadap perkembangan fisik seperti olahraga, meinuman, makanan, kebersihan dan tidur. Jadi pendidikan tidak hanya memperhatikan aspek moralnya saja namun juga membentuk individu yang menyeluruh termasuk jiwa, karakter dan fikiran.
  16. Godfrey Thomson. Pendidikan adalah pengaruh lingkungan atas individu untuk menghsilkan perubahan tepat di dalam kebiasaan atau adat tingkah laku, pikiran dan perasannya.
  17. Paulo Freire. Pengertian pendidikan adalah jalan menuju pembebasan yang permanen dan terdiri dari dua tahap. Tahap pertama adalah masa dimana manusia menjadi sadar akan pembebasan mereka, damana melalui praksis mengubah keadaan itu. Tahap kedua dibangun atas tahap yang pertama, dan merupakan sebuah proses tindakan kultural yang membebaskan.
  18. Girex B. Pendidikan adalah berbagai upaya dan usaha yang dilakukan orang dewasa untuk mendidik nalar peserta didik dan mengatur moral mereka.

2. Pengertian Pendidikan Menurut Ahli Dari Indonesia

  1. Prof. Dr. Dedi Supriadi. Pengertian pendidikan adalah salah satu fungsi yang harus dapat dilakukan dengan sebaik-baiknya oleh keluarga dan masyarakat secara terpadu dengan berbagai institusi yang memang diadakan dengan sengaja untuk mengembangkan fungsi pendidikan
  2. Prof.Zaharai Indris, M.A. Pendidikan adalah serangkaian kegiatan berkomunikasi yang bertujuan supaya manusia dewasa atau pendidik dengan peserta didik saling bertatap muka atau dengan menggunakanmedia dalam rangka ma\emberikan bantuan pada perkembangan anak dengan utuh.
  3. Ahmad D. Marimba. Pengertian pendidikan adalah pimpinan atau bimbingan secara sadar oleh pihak pendidik terhadap perkembangan jasmani dan rihani anak didik menuju terbentuknya kepribadian yang utama
  4. Drs. Wasty Soemanto. M.Pd. Pendidikan adalah proses pembelajaran yang menghasilkan pengalaman yang memberikan kesejahteraan pribadi, baik lahir maupun bathiniah.
  5. Drs. M. Ngailim Purwanto. Ilmu pendidikan ialah ilmu pengetahuan yang menyelidiki, merenungkan tentang gejala-gejala perbuatan mendidik
  6. Prof. Dr. Iman Barnadib di fakultas filsafat UGM. Pendidikan adalah usaha sadar dan sistematis untuk mencapai taraf hidup atau kemajuan yang lebih baik
  7. Dr. Sutari Imam Bernadib. Ilmu pendidikan adalah mempelajari suasana dan proses-proses pendidikan. Proses yang dimaksud adalah cara-cara yang dilakukan untuk memperoleh pendidikan secara sistematis dan bertahap.
  8. Prof. H. Mahmud Yunus. Pengertian pendidikan ialah suatu usaha yang dengan sengaja dipilih untuk mempengaruhi dan membantu anak yang bertujuan untuk meningkatkan ilmu pengetahuan, jasmani dan akhlak sehingga secara perlahan bisa mengantarkan anak kepada tujuan dan cita-citanya yang paling tinggi. Agar memperoleh kehidupan yang bahagia dan apa yang dilakukanya dapat bermanfaat bagi dirinya sendiri, masyarakat, bangsa, negara dan agamanya.
  9. S.A. Bratanata dkk. Pengertian pendidikan adalah usaha yang sengaja diadakan baik langsung maupun dengan cara yang tidak langsung untuk membantu anak dalam perkembangannya mencapai kedewasaan.
  10. Driyarkara. Definisi pendidikan diartikan sebagai suatu upaya dalam memanusiakan manusia muda atau pengangkatan manusia muda ke taraf yang insani.
  11. Ki Hajar Dewantara. Menurutnya pendidikan adalah suatu tuntutan di dalam hidup tumbuhnya anak-anak. Maksudnya ialah bahwa pendidikan menuntun segala kekuatan kodrat yang ada pada peserta didik agar sebagai manusia dan anggota masyarakat dapat mencapai keselamatan dan kebahagiaan hidup yang setinggi-tingginya.
  12. Darmaningtyas. Pendidikan adalah pendidikan sebagai usaha dasar dan sistematis untuk mencapai taraf hidup dan kemajuan yang lebih baik

3. Pengertian Pendidikan Menurut Lembaga Dan Kamus.

  1. Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI). Pengertian pendidikan yaitu sebuah proses pembelajaran bagi setiap individu untuk mencapai pengetahuan dan pemahaman yang lebih tinggi mengenai obyek tertentu dan spesifik. Pengetahuan yang diperoleh secara formal tersebut berakibat pada setiap individu yaitu memiliki pola pikir, perilaku dan akhlak yang sesuai dengan pendidikan yang diperolehnya.
  2. UU No. 2 Tahun 1989. Pendidikan adalah usaha sadar untuk menyiapkan peserta didik melalui kegiatan bimbingan, pengajaran, dan atau latihan bagi peranannya di masa yang akan datang
  3. GBHN. Pendidikan adalah usaha sadar untuk mengembangkan kepribadian dan kemampuan di dalam dan diluar sekolah dan berlangsung seumur hidup
  4. UU No. 2 tahun 2003. Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spritual keagamaan,pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan akhlak bangsa dan negara
  5. UNESCO. “education is now engaged is preparinment for a tife Society which does not yet exist” atau bahwa pendidikan itu sekarang adalah untuk mempersiapkan manusia bagi suatu tipe masyarakat yang masih belum ada. Konsep system pendidikan mungkin saja berubah sesuai dengan perkembangan masyarakat dan pengalihan nilai-nilai kebudayaan (transfer of culture value). Konsep pendidikan saat ini tidak dapat dilepaskan dari pendidikan yang harus sesuai dengan tuntutan kebutuhan pendidikan masa lalu,sekarang,dan masa datang.
  6. Wikipedia. Pengertian pendidikan adalah pembelajaran pengetahuan, keterampilan, dan kebiasaan sekelompok orang yang diturunkan dari satu generasi ke generasi berikutnya melalui pengajaran, pelatihan, atau penelitian
  7. Ensiklopedi Pendidikan Indonesia. Menjelaskan mengenai pendidikan, yaitu sebagai proses membimbing manusia atau anak didik dari kegelapan, ketidaktahuan, kebodohan, dan kecerdasan pengetahuan.
  8. UU SISDIKNAS No.20 tahun 2003. Pendidikan merupakan suatu usaha yang dilakukan secara sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mampu mengembangkan potensi yang ada didalam dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, kepribadian yang baik, pengendalian diri, berakhlak mulia, kecerdasan,dan keterampilan yang diperlukan oleh dirinya dan masyarakat.

Tentunya, tujuan pendidikan adalah baik. Ada proses dimana para pendidik sengaja melakukan kegiatan belajar mengajar untuk meningkatkan potensi anak baik itu secara kognitif, psikomotorik dan juga dari segi afektifnya. Tidak ada hal negatif yang diharapkan dari sebuah pendidikan. Muara dari berlangsungnya proses pengajaran adalah agar nantinya peserta didik tumbuh menjadi pribadi yang unggul dan berguna.

Tujuan Pendidikan

tujuan pendidikan
pengertian pendidikan

Setiap pengajar memiliki pendapat tentang apa tujuan inti pendidikan seharusnya, tidak hanya di kelas mereka sendiri tetapi juga di sekolah pada umumnya. Banyak masalah terjadi ketika perbedaan pendapat tentang tujuan pendidikan bertabrakan. Penting untuk mengetahui bahwa orang lain, termasuk banyak rekan kerja, administrator, dan orang tua siswa Anda mungkin memiliki sudut pandang yang berbeda mengenai pendidikan apa yang seharusnya.

Tujuan pendidikan tidak lain adalah untuk meningkatkan atau mengembangkan potensi sekaligus kecerdasan yang dimiliki oleh anak. Potensi dan kecerdasan anak yang tumbuh dan berkembang itu harapannya anak-anak akan memiliki ilmu pengetahuan yang mumpuni, kreativitas yang bagus, jasmani dan rohaninya pun sehat, mandiri, berkepribadian yang baik, dan saat berkecimpung di tengah-tengah masyarakat, mereka pun tumbuh menjadi pribadi yang berguna dan mampu memberikan kontribusi yang baik. Tujuan pendidikan ini beberapa diantaranya tertera di dalam UU No. 2 Tahun 1985, UU. No. 20 Tahun 2003, dan  MPRS No. 2 Tahun 1960.

Tujuan Pendidikan Secara Umum

Memperoleh Pengetahuan

Membina siswa dengan pengetahuan untuk bertahan adalah keyakinan kuno. Gagasan bahwa sekolah perlu memberi siswa pengetahuan yang mereka butuhkan untuk menjadi orang dewasa yang fungsional dalam kehidupan sehari-hari mereka. Mereka perlu tahu cara membaca, menulis, dan melakukan aritmatika. Ini adalah topik inti yang membentuk fondasi pendidikan siswa.

Mendapatkan Keterampilan tentang Subjek yang Diajarkan

Tujuan pendidikan bagi beberapa guru adalah untuk memberikan pengetahuan tentang materi pelajaran yang mereka ajarkan tanpa banyak memikirkan kelas lain. Meskipun penting bagi siswa untuk memiliki pemahaman yang kuat tentang setiap mata pelajaran, ini kadang-kadang bisa menjadi masalah. Ketika dibawa ke ekstrem, guru-guru ini fokus pada materi pelajaran mereka sendiri sebagai lebih penting daripada apa yang dipelajari siswa di kelas lain. Sebagai contoh, guru yang tidak mau mengkompromikan materi pelajaran mereka sendiri untuk kebaikan siswa dapat menyebabkan masalah bagi sekolah dengan tidak terbuka untuk kegiatan lintas-kurikuler.

Menciptakan Individu Bijaksana

Keinginan untuk menciptakan orang dewasa yang bijaksana mungkin dianggap kepercayaan kuno lainnya. Namun, ini dipegang oleh banyak individu, terutama dalam komunitas yang lebih besar. Siswa suatu hari nanti akan menjadi bagian dari komunitas dan membutuhkan keterampilan untuk eksis dalam masyarakat itu sebagai warga negara yang bijaksana. Misalnya, mereka harus dapat memberikan suara dalam pemilihan presiden.

Menumbuhkan Harga Diri dan Keyakinan

Sementara gerakan harga diri sering diejek, kami ingin siswa kami merasa percaya diri tentang kemampuan belajar mereka. Dengan cara ini, mereka tidak hanya memiliki pemahaman yang kuat tentang setiap subjek tetapi juga kepercayaan diri untuk menerapkan pengetahuan itu dalam kehidupan sehari-hari. Sangat penting untuk memelihara keseimbangan yang kuat antara mendorong harga diri yang baik dan mencapai tujuan yang tidak realistis.

Belajar Tentang “Cara Belajar”

Belajar cara belajar adalah salah satu elemen kunci dari pendidikan. Sekolah perlu mengajari siswa cara menemukan informasi yang akan mereka butuhkan begitu mereka meninggalkan sekolah. Oleh karena itu penting bagi keberhasilan di masa depan bahwa siswa memahami bagaimana menemukan jawaban untuk setiap pertanyaan dan masalah yang mungkin timbul.

Kebiasaan Dan Etos Kerja

Banyak pelajaran yang diajarkan sekolah diperlukan untuk berhasil dalam kehidupan masa depan siswa mereka. Sebagai orang dewasa, mereka harus dapat bekerja tepat waktu, berpakaian dan berperilaku sesuai, dan menyelesaikan pekerjaan mereka tepat waktu. Pelajaran ini diperkuat setiap hari di sekolah-sekolah di seluruh negara.

Mempelajari Cara Bertahan Hidup

Akhirnya, beberapa individu melihat sekolah dengan cara yang lebih holistik. Siswa tidak hanya belajar informasi dari mata pelajaran masing-masing, tetapi mereka juga belajar pelajaran hidup di dalam dan di luar kelas. Etiket kerja yang tepat harus diperkuat di ruang kelas, siswa perlu belajar bagaimana berurusan dengan orang lain secara kooperatif, dan mereka harus belajar cara mendapatkan informasi yang mungkin mereka butuhkan di masa depan.

Salah satu hal yang menurut banyak pemimpin bisnis diperlukan untuk pekerja di masa depan adalah kemampuan untuk bekerja sebagai bagian dari tim dan menyelesaikan masalah.

Fungsi Pendidikan

fungsi pendidikan
pengertian pendidikan

Adapun fungsi pendidikan diantaranya diungkapkan oleh pakar pendidikan Horton dan Hunt, serta David Popenoe. Menurutnya, fungsi pendidikan diantaranya adalah sebagai berikut:

  1. Agar peserta didik yang tumbuh menjadi dewasa, mampu mandiri dan mencari nafkah sendiri.
  2. Membangun dan sekaligus mengembangkan bakat dan minat yang dimiliki seseorang agar nantinya tercapai kepuasan diri pribadi dan juga berkontribusi terhadap masyarakat secara umum.
  3. Melestarikan tradisi yang ada dan berlaku di masyarakat.
  4. Tertanam skill yang diperlukan untuk berpartisipasi dalam asas demokrasi.
  5. Transfer tradisi dari generasi satu ke generasi yang lain.
  6. Peserta didik paham dan mampu menerapkan peranan sosialnya.
  7. Adanya integrasi sosial di dalam masyarakat adalah tujuan dari pendidikan tersebut.
  8. Mengajarkan corak kepribadian yang berujung pada toleransi.
  9. Selain gambaran detail fungsi pendidikan di atas, secara umum pendidikan memiliki fungsi untuk membentuk watak, mengembangkan kemampuan dan potensi yang dimiliki, membangun kepribadian agar nantinya peserta didik lebih bermartabat.

Selain beberapa fungsi pendidikan, secara umum pendidikan memiliki fungsi yang bisa dilihat dari berbagai sudut pandang seperti:

1. Fungsi pendidikan terhadap individu

  1. Pengembangan potensi lahir – Pendidikan membantu anak untuk mengembangkan potensi bawaan sejak lahir yang menyediakan ruang untuk berkembang.
  2. Memodifikasi perilaku- Pendidikan membantu memodifikasi perilaku masa lalu melalui pembelajaran dan melalui berbagai lembaga pendidikan.
  3. Pengembangan menyeluruh – Pendidikan bertujuan untuk pengembangan menyeluruh fisik-anak, mental, sosial, emosional, dan spiritual.
  4. Mempersiapkan masa depan- Setelah menyelesaikan pendidikan, anak dapat memperoleh penghidupan dengan mendapatkan pendidikan yang layak, yang memiliki produktivitas. Pendidikan harus diberikan sesuai dengan minat anak itu sendiri.
  5. Mengembangkan kepribadian – Seluruh kepribadian anak dikembangkan secara fisik, intelektual, moral, sosial, estetis dan spiritual. Ia dikenal di masyarakat.
  6. Membantu penyesuaian – Manusia berbeda dari binatang. Manusia memiliki daya nalar dan daya pikir. Manusia mencoba yang terbaik untuk menyesuaikan diri dengan lingkungannya sendiri melalui pendidikan.

2. Fungsi pendidikan terhadap masyarakat

  • Perubahan dan kontrol sosial:

Masyarakat tidak pernah stasiun. Ini progresif dan dinamis. Anak itu hidup dalam masyarakat. Ini adalah lingkungan sosial tempat kepribadian anak dapat dikembangkan. Tradisi lama, adat istiadat dilestarikan dan ditransmisikan dengan situasi, yang selalu berubah. Kita seharusnya tidak berpikir atau percaya pada kepercayaan buta, yang merupakan hambatan bagi perkembangan kita. Pendidikan membantu berjalan dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi.

  • Rekonstruksi pengalaman:

Pendidikan adalah proses seumur hidup. Hidup adalah pendidikan dan pendidikan adalah kehidupan. Hidup ini penuh dengan pengalaman. Seseorang tidak bisa hidup dengan pengalaman masa lalunya yang tidak dapat menyesuaikan diri dalam masyarakat. Jadi pendidikan membantu individu untuk merekonstruksi pengalaman dan menyesuaikan dengan lingkungan.

  • Pengembangan nilai sosial dan moral:

Masyarakat selalu tegang dengan sempitisme. Tidak ada nilai sosial atau moral. Sekarang pria itu berperilaku seperti binatang. Kebinatangan dapat diubah dengan pendidikan moral. Pendidikan mengajarkan nilai moral dan nilai sosial seperti kerja sama, toleransi, simpati, perasaan sesama, kasih sayang, rasa hormat terhadap penatua, membantu orang miskin dan orang yang membutuhkan.

  • Memberikan peluang atau kesetaraan:

Konstitusi India telah memperkenalkan istilah ‘kesetaraan’ karena kami tidak mendapatkan kesempatan yang sama dalam semua aspek. Pendidikan mengajarkan kita untuk memberikan kesempatan yang sama dalam semua aspek terlepas dari kasta, kepercayaan, warna kulit, jenis kelamin dan agama.

3. Fungsi pendidikan bagi suatu bangsa

  1. Penanaman tanggung jawab sipil dan sosial – Pendidikan membantu membuat generasi muda memahami hak dan kewajibannya sebagai warga negara negara demokratis.
  2. Pelatihan untuk kepemimpinan – Kualitas kepemimpinan individu dikembangkan ketika ia berpartisipasi dalam semua bidang kegiatan sosial, politik, agama dan pendidikan.
  3. Integrasi nasional – Kita hidup di satu negara yang memiliki keanekaragaman dalam hal warna, kasta, bahasa, makanan, pakaian, kebiasaan dan lingkungan fisik. Integrasi pendidikan mengarah pada integrasi emosional. Pendidikan melatih orang untuk persatuan, bukan untuk lokalitas, untuk demokrasi dan bukan untuk kediktatoran. Pendidikan merupakan tujuan paling penting dalam mendidik pria.
  4. Pembangunan nasional – Pendidikan membantu mewujudkan pembangunan nasional total dengan mengembangkan semua aspeknya yaitu sosial, ekonomi, budaya, spiritual, moral, pendidikan, dll.

Oleh karena itu, sesungguhnya pendidikan adalah unsur penting untuk segala usia dan tahap kehidupan individu, masyarakat, dan juga bangsa. Pendidikan bisa menjadi obat mujarab untuk semua kejahatan sosial.

Jenis Pendidikan

jenis pendidikan
pengertian pendidikan

Ada tiga jenis pendidikan, yaitu pendidikan formal, informal dan nonformal. Ketiga jenis pendidikan ini saling bersinergi dan alangkah baiknya ketiganya dipenuhi oleh masing-masing peserta didik untuk hasil yang maksimal. Adapun pengertian dari jenis pendidikan tersebut antara lain adalah:

1. Pendidikan formal

Pengertian pendidikan formal adalah suatu kegiatan pendidikan yang sistematis, teratur, dan berjenjang / bertingkat yang dilaksanakan di sekolah dengan mengikuti syarat yang jelas serta ditetapkan oleh pemerintah.

Pendidikan formal ditempuh di sekolah mulai dari jenjang PAUD hingga perguruan tinggi. Biasanya, para orang tua fokus pada pendidikan formal anak dimana saat anak tidak mengikuti jenjang pendidikan tersebut, khususnya dari PAUD hingga SMP atau SMA, orang tua merasa khawatir dan mencari cara agar anak menyelesaikan kegiatan belajarnya itu.

Penyelenggaraan pendidikan formal di indonesia sendiri berdasarkan dan diatur oleh Peraturan Pemerintah Nomor 66 Tahun 2010 mengenai perubahan atas Peraturan Pemerintah Nomor 17 Tahun 2010, tentang Sekolah adalah lembaga pendidikan formal. Sekolah-sekolah yang lahir lalu berkembang dengan efektif dan efisien dari dan untuk masyarakat. Sekolah berkewajiban memberikan layanan-layanan pendidikan terhadap generasi muda bangsa.

Berikut ini adalah cici-ciri khusus pendidikan formal yang perlu diketahui:

  1. Memiliki syarat dan ketentuan tertentu untuk para peserta didik.
  2. Materi yang diberikan saat mengajar memiliki sifat akademis.
  3. Proses dari pendidikan formal cukup lama.
  4. Mempunyai kurikulum yang sangat jelas.
  5. Bagi tenaga pengajar harus bisa memenuhi klasifikasi tertentu.
  6. Para peserta didik wajib mengikuti ujian formal.
  7. Pemberlakukan mengenai administrasi yang seragam atau sama.
  8. Penyelenggara pendidikan bisa berasal dari pihak pemerintah ataupun pihak swasta.

Secara lebih rinci, pendidikan formal terdiri dari Taman Kanak-kanak, Raudhatul Athfal, Sekolah Dasar, Sekolah Menengah Pertama, Madrasah Tsanawiyah, Sekolah Menengah Atas, Madrasah Aliyah, Sekolah Menengah Kejuruan, Madrasah Aliyah Kejuruan, Perguruan Tinggi, Akademi, Politeknik, Sekolah Tinggi, Institut dan Universitas.

2. Pendidikan informal

Pendidikan informal merupakan jalur pendidikan yang dilakukan seseorang dari lingkungan keluarganya sendiri maupun lingkungan masyarakat. Kegiatan belajar dilakukan secara mandiri. Tidak ada seorang pun yang menjadi fasilitatornya. Dalam UU No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional disebutkan jika hasil dari pendidikan informal akan diakui seperti pendidikan formal maupun pendidikan non formal.

Pendidikan Informal dilakukan secara mandiri oleh orang tua dan juga lingkungan sekitar. Di dalamnya termasuk pendidikan etika, agama, moral, sopan santun, sosialisasi, budi pekerti, dan sebagainya yang bermanfaat bagi peserta didik untuk dirinya sendiri dan saat berkecimpung di tengah-tengah masyarakat.

Ada beberapa karakteristik pendidikan informal yang membedakannya dengan jenis pendidikan lainnya yaitu:

  1. Proses pendidikan dilakukan dalam lingkungan keluarga maupun lingkungan masyarakat.
  2. Tidak ada kurikulum, jadwal, metodologi, hingga evaluasi.
  3. Tidak ada jenjang pendidikan, karena itulah maka proses pendidikan informal dalam keluarga dapat terlihat dari kualitas diri / pribadi anggota keluarga yang tercermin di kehidupan sehari-hari.
  4. Tidak ada manajemen.
  5. Pendidikan dilakukan terus-menerus tanpa terikat ruang maupun waktu – tanpa mengenal umur, mental, fisik, dll.
  6. Orangtua menjadi guru terbaik untuk anak-anaknya, tapi tidak menutup kemungkinan dilakukan oleh saudara, teman, atau lainnya.
  7. Tidak ada syarat khusus yang wajib dilengkapi.
  8. Peserta didik tidak perlu mengikuti ujian.

3. Pendidikan non formal

Adalah pendidikan yang terstruktur dan berjenjang dan dilakukan di luar pendidikan formal yang ditempuh. Pendidikan ini bisa diterapkan sebagaimana pendidikan formal oleh pihak yang berwenang. Beberapa contoh pendidikan non formal diantaranya adalah Kelompok Bermain, Taman Penitipan Anak, Lembaga Kursus, Lembaga Pelatihan, Majelis Taklim, Sanggar, dan sebagainya.

Pendidikan adalah fondasi pembentukan sikap yang baik dan mengembangkan kecerdasan peserta didik. Nantinya, bakat, potensi dan kecerdasan yang berkembang itu diharapkan mampu memberikan manfaat bagi diri peserta didik dan juga bagi masyarakat yang ada di sekitarnya. Keberhasilan pendidikan tidak lepas dari peran pendidik yang maksimal, dan juga peran orang tua yang selalu mendukung perkembangan anak dalam dunia pendidikan yang ditempuhnya.

Sejarah Pendidikan Dunia

sejarah pendidikan dunia
pengertian pendidikan

1. Pendidikan di Mesir Kuno

Sebagian besar anak-anak di Mesir tidak bersekolah. Sebaliknya, anak laki-laki belajar bertani atau perdagangan lain dari ayah mereka. Anak perempuan belajar menjahit, memasak, dan keterampilan lain dari ibu mereka. Anak laki-laki dari keluarga kaya terkadang belajar menjadi juru tulis. Mereka belajar dengan menyalin dan menghafal dan disiplin sangat ketat. Guru memukuli anak laki-laki nakal. Anak-anak itu belajar membaca dan menulis, juga matematika. Beberapa gadis diajar membaca dan menulis di rumah.

2. Pendidikan di Yunani Kuno

Di Yunani kuno, anak perempuan belajar keterampilan seperti menenun dari ibu mereka. Banyak anak perempuan juga belajar membaca dan menulis di rumah. Anak laki-laki dari keluarga yang lebih baik mulai bersekolah ketika mereka berusia tujuh tahun. Anak laki-laki dari keluarga kaya dikawal ke sekolah oleh seorang budak.

Anak-anak itu belajar membaca, menulis, dan berhitung, juga puisi dan musik. Orang Yunani juga percaya bahwa pendidikan jasmani sangat penting sehingga anak laki-laki menari dan atletik. Disiplin sangat parah di sekolah-sekolah Yunani Kuno dan anak-anak sering dipukuli.

Di Sparta anak-anak diperlakukan dengan sangat kejam. Pada usia 7 tahun anak laki-laki dikeluarkan dari keluarga mereka dan dikirim untuk tinggal di barak. Mereka diperlakukan dengan sangat buruk untuk mengubah mereka menjadi prajurit pemberani. Mereka sengaja kekurangan makanan sehingga mereka harus mencuri – mengajari mereka diam-diam dan licik. Mereka dicambuk karena pelanggaran apa pun.

Gadis-gadis Spartan belajar atletik dan menari – sehingga mereka akan menjadi ibu yang bugar dan sehat dari lebih banyak tentara.

3. Pendidikan di Roma

Dalam keluarga Romawi yang kaya, anak-anak dididik di rumah oleh seorang tutor. Anak laki-laki dan perempuan lain pergi ke sekolah dasar yang disebut ludus pada usia 7 tahun untuk belajar membaca dan menulis dan melakukan aritmatika sederhana. Anak laki-laki pergi ke sekolah menengah di mana mereka akan belajar geometri, sejarah, sastra dan pidato (seni berbicara di depan umum).

Guru sering kali adalah budak Yunani. Para guru sangat ketat dan mereka sering memukul murid.

Anak-anak menulis pada tablet lilin dengan stylus tulang runcing. (Orang dewasa menulis di atas kertas yang disebut papirus, yang dibuat dari tanaman papirus).

4. Pendidikan di Abad Pertengahan

Pada Abad Pertengahan banyak orang yang buta huruf tetapi tidak semua. Anak-anak kelas atas dididik. Di antara kaum Abad Pertengahan yang miskin, para pendidik yang lebih baik mungkin mengajar beberapa anak untuk membaca dan menulis – sedikit. Di banyak kota ada sekolah tata bahasa tempat anak laki-laki kelas menengah dididik. (Mereka mendapat nama mereka karena mereka mengajar tata bahasa Latin). Anak laki-laki bekerja berjam-jam di sekolah tata bahasa dan disiplinnya sangat keras. Anak laki-laki dipukuli dengan batang atau ranting birch.

Ada juga sekolah chantry. Beberapa orang meninggalkan uang dalam wasiat mereka untuk membayar seorang imam untuk melantunkan doa bagi jiwa mereka setelah kematian mereka. Ketika dia tidak berdoa, pastor akan mendidik anak-anak setempat.

Selama Abad Pertengahan, pendidikan secara bertahap menjadi lebih umum. Pada abad ke-15 mungkin sepertiga penduduk Inggris dapat membaca dan menulis.

Dari awal abad ke-13 Inggris memiliki dua universitas di Oxford dan Cambridge. Di sana mereka belajar tujuh mata pelajaran, tata bahasa, retorika (seni berbicara di depan umum), logika, astronomi, aritmatika, musik, dan geometri.

5. Pendidikan di Inggris abad ke-16

Pendidikan berkembang pada abad ke-16. Banyak orang kaya mendirikan sekolah tata bahasa. Anak laki-laki biasanya pergi ke semacam taman kanak-kanak yang disebut ‘sekolah kecil’ terlebih dahulu kemudian pindah ke sekolah tata bahasa ketika mereka berusia sekitar tujuh tahun. Hari sekolah dimulai pukul 6 pagi di musim panas dan 7 pagi di musim dingin (orang-orang pergi tidur lebih awal dan bangun lebih awal pada hari-hari itu). Makan siang dari 11 pagi hingga 1 siang. Sekolah selesai sekitar jam 5 sore. Anak laki-laki pergi ke sekolah 6 hari seminggu dan ada beberapa hari libur.

Pada abad ke-16 banyak anak belajar membaca dan menulis dengan sesuatu yang disebut hornbook. Itu bukan buku dalam arti modern. Sebaliknya itu adalah papan kayu dengan pegangan. Diperbaiki papan adalah selembar kertas dengan alfabet dan doa Tuhan (Bapa Kami) tertulis di atasnya. Kertas itu biasanya dilindungi oleh sepotong tanduk binatang yang tipis.

Disiplin di sekolah-sekolah Tudor sangat biadab. Sang guru sering membawa tongkat dengan ranting-ranting birch yang melekat padanya. Anak laki-laki dipukul dengan ranting pohon birch di pantat mereka yang telanjang.

Sekitar 15 atau 16 tahun anak-anak paling cerdas mungkin pergi ke salah satu dari dua universitas di Inggris, Oxford dan Cambridge.

Tentu saja banyak anak laki-laki Tudor yang tidak bersekolah sama sekali. Jika mereka beruntung, mereka mungkin mendapat magang 7 tahun dan belajar perdagangan. Beberapa pengrajin bisa membaca dan menulis tetapi hanya sedikit pekerja yang bisa.

Sedangkan untuk anak perempuan, di keluarga kaya seorang tutor biasanya mengajar mereka di rumah. Dalam keluarga kelas menengah, ibu mereka mungkin mengajar mereka. Wanita kelas atas dan kelas menengah dididik. Namun gadis kelas bawah tidak.

6. Pendidikan di Abad ke-17

Ada sedikit perubahan dalam pendidikan di abad ke-17. Dalam keluarga yang kaya baik anak laki-laki dan perempuan pergi ke suatu bentuk sekolah bayi yang disebut sekolah kecil. Namun hanya anak laki-laki yang bersekolah di tata bahasa. Gadis kelas atas (dan kadang-kadang laki-laki) diajar oleh tutor. Gadis-gadis kaca tengah mungkin diajarkan oleh ibu mereka. Ada juga sekolah-sekolah terkenal, biasanya dijalankan oleh seorang wanita di mana gadis-gadis muda diajarkan keterampilan seperti membaca dan menulis. Selama abad ke-17 sekolah asrama untuk anak perempuan didirikan di banyak kota. Di dalamnya perempuan diajari mata pelajaran seperti menulis, musik, dan menjahit.

7. Pendidikan di Abad ke-18

Pada abad ke-18 anak laki-laki dan perempuan muda terus pergi ke sekolah-sekolah terkenal. Pada awal abad ke-18 sekolah amal didirikan di banyak kota di Inggris. Mereka kadang-kadang disebut Sekolah Jas Biru karena warna seragam anak-anak.

Anak laki-laki dari keluarga kaya pergi ke sekolah tata bahasa. Gadis-gadis dari keluarga kaya juga pergi ke sekolah, tetapi dirasa penting bagi mereka untuk belajar ‘prestasi’ seperti sulaman dan musik daripada mata pelajaran akademik. Namun demikian Laura Bassi (1711-1778) menjadi profesor anatomi di Universitas Bologna pada 1732.

Sementara non-konformis atau pembangkang (Protestan yang bukan milik Gereja Inggris) tidak diizinkan untuk menghadiri sebagian besar sekolah umum. Sebaliknya mereka pergi ke akademi mereka yang berbeda pendapat.

8. Pendidikan di Inggris Abad 19

Pada abad ke-19 pendidikan sangat meningkat baik untuk anak laki-laki dan perempuan. Pada awal abad ke-19 masih ada sekolah-sekolah untuk anak-anak yang sangat muda. Mereka dijalankan oleh wanita yang mengajar sedikit membaca, menulis, dan berhitung. Namun banyak sekolah yang terkenal benar-benar layanan pengasuhan anak.

Namun demikian pada abad ke-19 Friedrich Froebel (1782-1852) dan Maria Montessori (1870-1952) menemukan metode yang lebih progresif dalam mendidik bayi.

Gadis-gadis dari keluarga kelas atas diajar oleh pengasuh. Anak laki-laki sering dikirim ke sekolah umum seperti Eton. Di sekolah-sekolah umum Victoria, anak laki-laki diajarkan bahasa klasik seperti bahasa Latin tetapi tidak banyak yang lain. Mata pelajaran sains dan teknis diabaikan. Sekolah umum juga sangat menekankan pembangunan karakter melalui olahraga dan permainan.

Anak laki-laki kelas menengah pergi ke sekolah tata bahasa. Gadis-gadis kelas menengah pergi ke sekolah swasta jika mereka diajarkan ‘prestasi’ seperti musik dan menjahit.

Pada awal abad ke-19 seorang pria bernama Joseph Lancaster (1778-1838) menemukan metode baru untuk mendidik kelas pekerja. Dalam sistem Lancaster murid yang paling mampu dibuat monitor dan mereka ditugaskan murid lainnya. Monitor-monitor itu diajarkan lebih awal pada hari sebelum anak-anak lain tiba. Ketika mereka melakukannya, para pengawas mengajar mereka.

Pada tahun 1811, Perhimpunan Nasional untuk Mempromosikan Pendidikan Orang Miskin dalam Prinsip Gereja Mapan (Gereja Inggris) dibentuk. Sekolah-sekolahnya disebut Sekolah Nasional. Pada 1814 non-konformis (Protestan yang bukan milik Gereja Inggris) membentuk British and Foreign Schools Society.

Di Inggris negara tidak bertanggung jawab atas pendidikan sampai tahun 1870. Forsters Education Act menetapkan bahwa sekolah harus disediakan untuk semua anak. Jika tidak ada tempat yang cukup di sekolah yang ada maka sekolah dewan dibangun. Pada tahun 1880 sekolah diwajibkan untuk anak berusia 5 hingga 10 tahun. Namun sekolah tidak gratis, kecuali anak-anak termiskin hingga 1891 ketika biaya dihapuskan. Dari 1899 anak-anak diharuskan pergi ke sekolah sampai mereka berusia 12 tahun.

Sementara itu di AS tiga wanita memperoleh gelar sarjana dari Oberlin College pada tahun 1841. Mereka adalah wanita Amerika pertama yang mendapatkan gelar sarjana. Wanita pertama di AS yang meraih gelar PhD adalah Helen Magill White pada tahun 1877. Di Inggris, wanita diberikan gelar pada tahun 1880.

9. Pendidikan di Abad ke-20

Pendidikan meningkat pesat selama abad ke-20. Pada tahun 1900 anak-anak terkadang meninggalkan sekolah ketika mereka baru berusia 12 tahun. Namun pada tahun 1918 usia minimum sekolah dinaikkan menjadi 14. Di antara perang, kelas pekerja anak-anak pergi ke sekolah dasar. Anak-anak kelas menengah pergi ke sekolah tata bahasa dan anak-anak kelas atas pergi ke sekolah umum.

Pada tahun 1947 usia cuti sekolah dinaikkan menjadi 15 dan pada tahun 1972 ia dinaikkan menjadi 16.

Setelah UU Pendidikan 1944, semua anak harus mengikuti ujian yang disebut dengan 11 plus. Mereka yang lulus bersekolah di sekolah dasar sementara mereka yang gagal pergi ke sekolah menengah modern. Namun pada akhir 1950-an, opini publik mulai berbalik melawan sistem dan pada 1960-an dan awal 1970-an sebagian besar sekolah menjadi komprehensif.

Sampai akhir abad ke-20 guru diizinkan untuk memukul anak-anak. Namun hukuman fisik dihapus di sebagian besar sekolah dasar pada tahun 1970-an. Tongkat itu dihapuskan di sekolah menengah negeri pada tahun 1987. Tongkat itu akhirnya dihapuskan di sekolah swasta pada tahun 1999.

Ada ekspansi besar pendidikan tinggi pada 1960-an dan banyak universitas baru didirikan. Pada tahun 1992 politeknik diubah menjadi universitas. Sementara itu Universitas Terbuka dimulai pada tahun 1969. Pada akhir abad ke-20 orang memiliki lebih banyak kesempatan untuk pendidikan dan pelatihan daripada sebelumnya. Namun hibah siswa berakhir pada tahun 1998 dan sebagian besar siswa sekarang harus mengambil pinjaman.

Sejarah Perkembangan Pendidikan Di Indonesia

sejarah pendidikan indonesia
pengertian pendidikan

Pendidikan Zaman Pengaruh Hindu dan Budha

Pengaruh pendidikan pada zaman Hinduisme and Budhisme datang ke Indonesia sekitar abad ke-5. Hinduisme dan Budhisme merupakan dua agama yang berbeda, namun di Indonesia keduanya memiliki kecenderungan sinkretisme, yaitu keyakinan mempersatukan figur Siva dengan Budha sebagai satu sumber Yang Maha Tinggi.

Motto pada lambang Negara Indonesia yaitu Bhinneka Tunggal Ika yang berarti berbeda-beda tetapi tetap satu yaitu Sang Maha Tunggal yaitu Tuhan , secara etimologis berasal dari keyakinan tersebut (Mudyahardjo, 2012: 215). Pada zaman ini pendidikan memiliki tujuan yang sama yaitu pendidikan diarahkan dalam rangka penyebaran dan pembinaan kehidupan keberagamaan Hindu dan Budha (Mudyahardjo, 217).

1. Pendidikan Zaman Pengaruh Islam (Tradisional)

Agama Islam mulai masuk ke Indonesia pada akhir abad ke-13 dan mencakup sebagian besar Nusantara pada abad ke-16. Perkembangan pendidikan agama Islam di Indonesia sejalan dengan perkembangan penyebaran Islam di Nusantara, baik sebagai agama maupun sebagai arus kebudayaan (Mudyahardjo.: 221). Pendidikan agama Islam pada zaman ini disebut Pendidikan Islam Tradisional. Tujuan dari pendidikan agama Islam adalah sama dengan tujuan hidup Islam, yaitu mengabdi sepenuhnya kepada Allah SWT sesuai dengan ajaran yang disampaikan oleh Nabi Muhammad S.A.W. Untuk mencapai kebahagiaan di dunia dan akhirat. (Mudyahardjo.: 121-223) Pendidikan agama Islam Tradisional ini tidak diselenggarakan secara terpusat, namun banyak diupayakan secara perorangan melalui para ulamanya di suatu wilayah tertentu dan terkoordinasi oleh para wali di Jawa, terutama Wali Sanga.Sedangkan di luar Jawa, Pendidikan Islam yang dilakukan oleh perseorangan yang menonjol adalah di daerah Minangkabau (ibid.: 228-241).

2. Pendidikan Zaman Pengaruh Nasrani (Khatolik dan Kristen)

Bangsa Portugis pada abad ke-16 bercita-cita menguasai perdagangan dan perniagaan Timur-Barat dengan cara menemukan jalan laut menuju dunia Timur serta menguasai bandar-bandar dan daerah-daerah strategis yang menjadi mata rantai perdagaan dan perniagaan (Mudyahardjo, 2012: 242). Di samping mencari kejayaan (glorious) dan kekayaan (gold), bangsa Portugis datang ke Timur (termasuk Indonesia) bermaksud pula menyebarkan agama yang mereka anut, yakni Katholik (gospel).

Pada akhirnya pedagang Portugis menetap di bagian timur Indonesia tempat rempah-rempah itu dihasilkan. Namun kekuasaan Portugis melemah akibat peperangan dengan raja-raja di Indonesia dan akhirnya dilenyapkan oleh Belanda pada tahun 1605 (Nasution, 2011: 4-5). Dalam setiap operasi perdagangan, mereka menyertakan para paderi misionaris Paderi yang terkenal di Maluku, sebagai salah satu pijakan Portugis dalam menjalankan misinya, adalah Franciscus Xaverius dari orde Jesuit. Orde ini didirikan oleh Ignatius Loyola (1491-1556) dan memiliki tujuan yaitu segala sesuatu untuk keagungan yang lebih besar dari Tuhan (Mudyahardjo, 2012: 243). Yang dicapai dengan tiga cara: memberi khotbah, memberi pelajaran, dan pengakuan. Orde ini juga mempunyai organisasi pendidikan yang seragam: sama di mana pun dan bebas untuk semua. Xaverius memandang pendidikan sebagai alat yang ampuh untuk penyebaran agama (Nasution, 2012: 4-5).

Sedangkan pengaruh Kristen berasal dari orang-orang Belanda yang datang pertama kali tahun1596 di bawah pimpinan Cornelis de Houtman dengan tujuan untuk mencari rempah-rempah. Untuk menghindari persaingan di antara mereka, pemerintah Belanda mendirikan suatu kongsi dagang yang disebut VOC (vreenigds Oost Indische Compagnie) atau Persekutuan Dagang Hindia Belanda tahun 1602 (Mudyahardjo, 2012: 245). Sikap VOC terhadap pendidikan adalah membiarkan terselenggaranya Pendidikan Tradisional di Nusantara, mendukung diselenggarakannya sekolah-sekolah yang bertujuan menyebarkan agama Kristen. Kegiatan pendidikan yang dilakukan oleh VOC terutama dipusatkan di bagian timur Indonesia di mana Katholik telah berakar dan di Batavia (Jakarta), pusat administrasi colonial. Tujuannya untuk melenyapkan agama Katholik dengan menyebarkan agama Kristen Protestan, Calvinisme (Nasution, 2012: 4-5).

3. Pendidikan Zaman Kolonial Belanda

Pada zaman VOC pada perkembangannya diperkuat dan dipersenjatai dan dijadikan benteng oleh Belanda yang akhirnya menjadi landasan untuk menguasai daerah di sekitarnya. Lambat laun kantor dagang itu beralih dari pusat komersial menjadi basis politik dan territorial. Setelah pecah perang kolonial di berbagai daerah di tanakh air, akhirnya Indonesia jatuh seluruhnya di bawah pemerintahan Belanda (Nasution, 2011.: 3). Pada tahun 1816 VOC ambruk dan pemerintahan dikendalikan oleh para Komisaris Jendral dari Inggris. Mereka harus memulai system pendidikandari dasar kembali, karena pendidikan pada zaman VOC berakhir dengan kegagalan total. Ide-ide liberal aliran Ufklarung atau Enlightement, yang mana mengatakan bahwa pendidikan adalah alat untuk mencapai kemajuan ekonomi dan social, banyak mempengaruhi mereka (ibid.: 8).

Oleh karena itu, kurikulum sekolah mengalami perubahan radikal dengan masuknya ide-ide liberal tersebut yang bertujuan mengembangkan kemampuan intelektual, nilai-nilai rasional dan sosial. Pada awalnya kurikulum ini hanya diterapkan untuk anak-anak Belanda selama setengah abad ke-19. Setelah tahun 1848 dikeluarkan peraturan pemerintah yang menunjukkan bahwa pemerintah lambat laun menerima tanggung jawab yang lebih besar atas pendidikan anak-anak Indonesia sebagai hasil perdebatan di parlemen Belanda dan mencerminkan sikap liberal yang lebih menguntungkan rakyat Indonesia (ibid.: 10-13).

Pada tahun 1899 terbit sebuah atrikel oleh Van Deventer berjudul Hutang Kehormatan dalam majalah De Gids. Ia menganjurkan agar pemerintahnnya lebih memajukan kesejahteraan rakyat Indonesia. Ekspresi ini kemudian dikenal dengan Politik Etis dan bertujuan meningkatkan kesejahteraan rakyat melalui irigasi, transmigrasi, reformasi, pendewasaan, perwakilan yang mana semua ini memerlukan peranan penting pendidikan (ibid.: 16). Di samping itu, Van Deventer juga mengembangkan pengajaran bahasa Belanda. Menurutnya, mereka yang menguasai Belanda secara kultural lebih maju dan dapat menjadi pelopor bagi yang lainnya (ibid.: 17).
Sejak dijalankannya Politik Etis ini tampak kemajuan yang lebih pesat dalam bidang pendidikan selama beberapa dekade. Pendidikan yang berorientasi Barat ini meskipun masih bersifat terbatas untuk beberapa golongan saja, antara lain anak-anak Indonesia yanorang tuanya adalah pegawai pemerintah Belanda, telah menimbulkan elite intelektual baru. Golongan baru inilah yang kemudian berjuang merintis kemerdekaan melalui pendidikan. Perjuangan yang masih bersifat kedaerahan berubah menjadi perjuangan bangsa sejak berdirinya Budi Utomo pada tahun 1908 dan semakin meningkat dengan lahirnya Sumpah Pemuda tahun 1928. Setelah itu tokoh-tokoh pendidik lainnya adalah Mohammad Syafei dengan Indonesisch Nederlandse School-nya, Ki Hajar Dewantara dengan Taman Siswa-nya, dan Kyai Haji Ahmad Dahlan dengan Pendidikan Muhammadiyah-nya yang semuanya mendidik anak-anak agar bisa mandiri dengan jiwa merdeka (Pidarta, 2009: 125-33).

4. Pendidikan Zaman Kolonial Jepang

Perjuangan bangsa Indonesia dalam masa penjajahan Kolonial Jepang tetap berlanjut sampai cita-cita untuk merdeka tercapai. Walaupun bangsa Jepang menguras habis-habisan kekayaan alam Indonesia, bangsa Indonesia tidak pantang menyerah dan terus mengobarkan semangat 45 di hati mereka. Meskipun demikian, ada beberapa segi positif dari penjajahan Jepang di Indonesia. Di bidang pendidikan, Jepang telah menghapus dualisme pendidikan dari penjajah Belanda dan menggantikannya dengan pendidikan yang sama bagi semua orang. Selain itu, pemakaian bahasa Indonesia secara luas diinstruksikan oleh Jepang untuk di pakai di lembaga-lembaga pendidikan, di kantor-kantor, dan dalam pergaulan sehari-hari. Hal ini mempermudah bangsa Indonesia untuk merealisasi Indonesia merdeka. Pada tanggal 17 Agustus 1945 cita-cita bangsa Indonesia menjadi kenyataan ketika kemerdekaan Indonesia diproklamasikan kepada dunia (Mudyahardjo, 2012:266-272).

5. Pendidikan Zaman Kemerdekaan (Awal)

Setelah bangsa Indonesia merdeka, perjuangan bangsa Indonesia tidak berhenti sampai di sini karena gangguan-gangguan dari para penjajah yang ingin kembali menguasai Indonesia dating silih berganti sehingga bidang pendidikan pada saai itu bukanlah prioritas utama karena konsentrasi bangsa Indonesia adalah bagaimana mempertahankan kemerdekaan yang sudah diraih dengan perjuangan yang amat berat.

Tujuan pendidikan belum dirumuskan dalam suatu undang-undang yang mengatur pendidikan. Sistem persekolahan di Indonesia yang telah dipersatukan oleh penjajah Jepang terus disempurnakan. Namun dalam pelaksanaannya belum tercapai sesuai dengan yang diharapka bahkan banyak pendidikan di daerah-daerah tidak dapat dilaksanakan karena faktor keamanan para pelajarnya. Di samping itu, banyak pelajar yang ikut serta berjuang mempertahankan kemerdekaan sehingga tidak dapat bersekolah.

6. Pendidikan Zaman ’Orde Lama’

Setelah gangguan-gangguan itu mereda, pembangunan untuk mengisi kemerdekaan mulai digerakkan. Pembangunan dilaksanakan serentak di berbagai bidang, baik spiritual maupun material. Setelah diadakan konsolidasi yang intensif, system pendidikan Indonesia terdiri atas: Pendidikan Rendah, Pendidikan Menengah, dan Pendidikan Tinggi. Dan pendidikan harus membimbing para siswanya agar menjadi warga negara yang bertanggung jawab. Sesuai dengan dasar keadilan sosial, sekolah harus terbuka untuk tiap-tiap penduduk negara.

Di samping itu, Pendidikan Nasional zaman ‘Orde Lama’ adalah pendidikan yang dapat membangun bangsa agar mandiri sehingga dapat menyelesaikan revolusinya baik di dalam maupun di luar; pendidikan yang secara spiritual membina bangsa yang ber-Pancasila dan melaksanakan UUD 1945, Sosialisme Indonesia, Demokrasi Terpimpin, Kepribadian Indonesia, dan merealisasikan ketiga kerangka tujuan Revolusi Indonesia sesuai dengan Manipol yaitu membentuk Negara Kesatuan Republik Indonesia berwilayah dari Sabang sampai Merauke, menyelenggarakan masyarakat Sosialis Indonesia yang adil dan makmur, lahir-batin, melenyapkan kolonialisme, mengusahakan dunia baru, tanpa penjajahan, penindasan dan penghisapan, ke arah perdamaian, persahabatan nasional yang sejati dan abadi (Mudyahardjo, 2012: 400- 403).

7. Pendidikan Zaman Orde Baru

Zaman Orde Baru dimulai setelah penumpasan G-30S pada tahun 1965 dan ditandai oleh upaya melaksanakan UUD 1945 secara murni dan konsekuen. Haluan penyelenggaraan pendidikan dikoreksi dari penyimpangan-penyimpangan yang dilakukan oleh Orde Lama yaitu dengan menetapkan pendidikan agama menjadi mata pelajaran dari sekolah dasar sampai dengan perguruan tinggi. Menurut Orde Baru, pendidikan adalah usaha sadar untuk mengembangkan kepribadian dan kemampuan di dalam sekolah dan di luar sekolah dan berlangsung seumur hidup dan dilaksanakan di dalam lingkungan rumahtangga, sekolah dan masyarakat(Mudyahardjo: 421-433).

Pendidikan pada masa memungkinkan adanya penghayatan dan pengamalam Pancasila secara meluas di masyarakat, tidak hanya di dalam sekolah sebagai mata pelajaran di setiap jenjang pendidikan (ibid.: 434). Di samping itu, dikembangkan kebijakan link and match di bidang pendidikan. Konsep keterkaitan dan kepadanan ini dijadikan strategi operasional dalam meningkatkan relevansi pendidikan dengan kebutuhan pasar (Pidarta, 2009: 137-38). Inovasi-inovasi pendidikan juga dilakukan untuk mencapai sasaran pendidikan yang diinginkan. Sistem pendidikannya adalah sentralisasi dengan berpusat pada pemerintah pusat. Namun demikian, dalam dunia pendidikan pada masa ini masih memiliki beberapa kesenjangan.

Buchori (dalam Pidarta, 2008: 138-39) mengemukakan beberapa kesenjangan, yaitu (1) kesenjangan okupasional (antara pendidikan dan dunia kerja), (2) kesenjangan akademik (pengetahuan yang diperoleh di sekolah kurang bermanfaat dalam kehidupan sehari-hari), (3) kesenjangan kultural (pendidikan masih banyak menekankan pada pengetahuan klasik dan humaniora yang tidak bersumber dari kemajuan ilmu dan teknologi), dan (4) kesenjangan temporal (kesenjangan antara wawasan yang dimiliki dengan wawasan dunia terkini). Namun demikian keberhasilan pembangunan yang menonjol pada zaman ini adalah (1) kesadaran beragama dan kenagsaan meningkat dengan pesat, (2) persatuan dan kesatuan bangsa tetap terkendali, pertumbuhan ekonomi Indonesia juga meningkat (Pidarta, 2009: 141).

8. Pendidikan Zaman Reformasi

Selama zaman Orde Baru berlangsung, rezim yang berkuasa sangat leluasa melakukan hal-hal yang mereka inginkan tanpa ada yang berani melakukan pertentangan dan perlawanan, rezim ini juga memiliki motor politik yang sangat kuat yaitu partai Golkar yang merupakan partai terbesar saat itu. Hampir tidak ada kebebasan bagi masyarakat untuk melakukan sesuatu, termasuk kebebasan untuk berbicara dan menyaampaikan pendapatnya (Pidarta, 2009.: 143).

Begitu Orde Baru jatuh pada tahun 1998 masyarakat merasa bebas bagaikan burung yang baru lepas dari sangkarnya yang telah membelenggunya selama bertahun-tahun. Masa Reformasi ini pada awalnya lebih banyak bersifat mengejar kebebasan tanpa program yang jelas. Sementara itu, ekonomi Indonesia semakin terpuruk, pengangguran bertambah banyak, demikian juga halnya dengan penduduk miskin. Korupsi semakin hebat dan semakin sulit diberantas. Namun demikian, dalam bidang pendidikan ada perubahan-perubahan dengan munculnya Undang-Undang Pendidikan yang baru dan mengubah system pendidikan sentralisasi menjadi desentralisasi, di samping itu kesejahteraan tenaga kependidikan perlahan-lahan meningkat. Hal ini memicu peningkatan kualitas profesional mereka. Instrumen-instrumen untuk mewujudkan desentralisasi pendidikan juga diupayakan, misalnya MBS (Manajemen Berbasis Sekolah), Life Skills (Lima Ketrampilan Hidup), dan TQM (Total Quality Management).

***

Demikianlah penjelasan tentang pengertian pendidikan, beserta sejarah, tujuan dan jenisnya. Semoga artikel ini bisa menjadi bagian penting dalam usaha anda untuk memperoleh tambahan pengetahuan seputar pendidikan.

Bagikan:

Leave a Comment